Thursday, 10 March 2011

Beautiful Fingers? >>> Jari-jari cantik?

 ఠ_ఠ
Huuum...kelamaan kagak nulis rasanya jadi aneh. Jadi goblog-goblog gimana gitu. Hahaha... emang tambah bodoh ding. Udah tes IQ terakhir pas SMA cuma 126, gak pernah di asah ya tambah lemot. Tambah tua juga. Haha...
Lhoh? Apa coba hubungannya sama judul di atas?
Oke. Aku pengin cerita sedikit tentang hal-hal yang bikin aku kadang-kadang agak sensi. Yup! Salah satunya adalah masalah tentang jari-jariku. Nggak bisa dibilang masalah juga sih, pengen keluarin uneg-uneg aja.
Aku punya jari-jari yang bisa dibilang amat lumayan panjang lah. Yah... seperangkat sama kukunya yang panjang dibanding temen-temenku cewek. Beberapa temen-temen kuliahku sering banget berkomentar. Ini salah satu adegan di kelas yang samar-samar masih tak ingat. (-__-) Jujur saja, seringnya langsung tak lupain adegan-adegan senada seperti ini.
A  : Chen, liat tanganmu dong?
Aku : Napa, A?
A  : Iya ik, jari-jarimu bagus ya. Kecil-kecil dan bagus buat dikutekin.
B  : Iya kan A, kan udah aku bilang...
Aku : ....( pengin mual, muntah... dan membiarkan saja jariku dipegang-pegang beserta kukunya.)
A  : Iya ya cewek emang bagus kalo jarinya kayak gini.
Aku : (tambah mual-mual) A, boleh jujur?
A  : Napa Chen?
Aku : Menurutku, jari cewek yang cantik itu ya... mungil-mungil, kukunya kecil-kecil. Gak panjang-panjang kayak gini. Liatin aja deh bintang-bintang iklan, jarinya pada imut-imut.
A : Dasar. Kamu itu kalo mikir emang nyeleneh...
Aku : .... (melongo pada giliran kedua si B ikut-ikutan pegang-pegang seraya berpikir : kalian nggak liat apa bekas tabrakan setrika dimana-mana?)
Lain lagi pas aku main ke kos temenku anak Undip. Pas mau pulang dia anter aku nunggu bis. Ngobrol ngalor ngidul, buntutnya dia narik tanganku. Tanganku di bolak balik sebelahan sama tangannya. Ngapain nih bocah?
L : Chen... Chen... ckk... ckk... pantes ya...
Aku : Napa?
L : Tangan kok putih bgt.
Aku : (Berasa pengin muntah semuntah-muntahnya) L, tanganku gak putih yooo... tapi kuning. Heeh... kamu sama aja ma anak-anak
L : Liat aja kalo dibandingin...
Aku : Iya lah ndud. Kamu sukanya kuliah di lapangan. Aku? Hampir gila gara-gara tiap hari kudu ketemu AC yang amat menyebalkan. Nggak SMA, enggak kuliah.
L : Hmm... tetep aja aku iteman. (Aku hanya menatapnya sambil tersenyum, kalau saja dia tau aku begitu suka sama tangannya kurasa dia akan mengurungkan niatnya ngomong begituan. )
Lain kesempatan pas aku ma anak-anak di kos O, nunggu mau liat anak-anak kelas bertanding di futsalan antar kelas. Sang nyonya kamar lagi ngutekin kukunya. Dan temenku yang satu si T ikut-ikutan kutek-kutekan. Aku cuma ngelirik. Tiba-tiba...
O : Mau kutekan skalian gak Chen? Lagi gak sholat kan?
Aku : Enggak ah O. Tar kan gak bisa ilang.
O : Aku punya aceton kok.
T : Iya Yun. Tar langsung diapus aja. Liatin punyaku bagus kan?
Aku : ( melirik dan karena aku suka yang namanya ngewarnain ma nyoret2, aku ngangguk) Ok deh T...
Lama mainan kutek-kutekan, tiba-tiba tragedi berdarah dimulai... Botol kutek yang udah mau abis malah kesemprot kemana-mana. Ke bajuku, ke lantai dan ke tas si T! Ok, aku emang slalu nggak mujur kalo bawa barang-barang, tapi tas si T selamat saudara! Bajuku? Kena di ujung tangan sama ujung rok. Dan beruntung, warnanya kagak kliatan-kliatan banget. Dan kemalangan berlanjut saat...
O : Waduh... asetonku abis ternyata Chen...
Melongo dan akhirnya memutuskan memasukkan tanganku hingga ujung jari ke jaket pas nonton futsal! Mana mungkin aku liatin jari-jariku yang kutekan ke orang-orang? Aku masih cukup waras untuk tidak melakukannya!
Sebenarnya masalahnya sederhana : aku nggak pernah pede ngeliatin jariku ke orang-orang. Sejak kecil jariku panjangnya diatas rata-rata jari cowok. Iyalah, aku termasuk cewek yang tingginya di atas rata-rata--yang kadang bikin risi sendiri pas belanja ke swalayan apa ke mall--, ya pantes aja lah jariku panjang. Dan karena genetik ayah, panjangnya tambah nggak kira-kira. Panjang kayak tangan cowok, kurus. Permukaan cekung dan merah banget, pembuluh darah pun keliatan banget cuman skali liat. 
Parahnya, sejak SD slalu saja aku mendapat pertanyaan, " Kok jarimu panjang banget sih Yun?", "Liatin jari kakinya yang tengah sepanjang jari manis tanganku!", "Hiii... serem ya..."
Puuuh... udah dibilangin gitu sih, mau gak mau sejak kecil aku nge-judge kalo jariku emang aneh. Dan karena aku gak begitu ambil pusing, aku mulai biasa dikatain bgitu. Toh aku juga gak bakal bisa operasi kayak artis. Dan aku emang gak bakal melakukannya walo uangku segunung. Dari kecil paling anti yang namanya "imitasi", dari liat, denger sampai-sampai tubuh pun langsung gak terima kalo dikasih barang imitasi.
Lhah... kok tiba-tiba mulai kuliah banyak yang bilang jarimu cantik? Gila nggak sih. Mending ya kalo tanganmu sehalus tangan nona-nona tanpa kerjaan.  Lha ini? Tanganku emang nggak bisa buat kerja berat. Tapi dia itu digunain buat ngepel rumah tiap hari, nyuci piring, dan terakhir tak itung jumlah ciuman ma setrika ada lebih dari 5 ekor! Manikur pedi ancur aja nggak pernah!
Aku yang waras apa temenku yang gila bilang jari-jariku cantik?
Yah... pada akhirnya kalo aku keinget, yang kulakuin cuma satu : melupakannya.
Alloh aja nggak bakal liat orang dari fisik, kaya atopun cerdasnya! Apalagi cuman masalah jari-jari doang.
Yang udah dikasih menurutku itu yang paling baik dan cocok untuk kenyaman kita. Masing-masing udah sepaket sama fungsinya. Wajib bersyukur banget deh atas kesempurnaan fungsinya. Kita nggak mbayar, dikasih ya disyukuri dan dirawat...
Karena tiada nikmat Alloh yang bisa kita dustakan...
^^

Love,

Chen

2 comments:

  1. hihi, tapi jarinya keren loh kak *panggil kakak ajadeh* XD //slapp *kabur*

    ReplyDelete
    Replies
    1. XD
      thankies thayang
      QvQ
      lama tak posting

      Delete

May I have your words, Friend? =D